TAS FM
News

DPMPTSP Kota Kediri Hadirkan Puluhan Pelaku Usaha Ajak Apelin Pacar

DPMPTSP Kota Kediri Hadirkan Puluhan Pelaku Usaha Ajak Apelin Pacar
DPMPTSP Kota Kediri Hadirkan Puluhan Pelaku Usaha Ajak Apelin Pacar

Tasfm.com – Sebagai upaya dalam meningkatkan capaian pelaporan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) bagi pelaku usaha, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Kediri kembali menggelar Workshop Asistensi Pengisian LKPM Online yang Dibantu Sampai Lancar (Apelin Pacar) Triwulan II, Rabu (3/7). Tujuan diselenggarakannya kegiatan tersebut ialah untuk membekali peserta dengan pengetahuan terkait pengisian LKPM agar realisasi investasi Kota Kediri meningkat.

Kegiatan yang berlangsung di salah satu hotel di Kota Kediri tersebut digelar dengan berpedoman pada Peraturan Menteri Investasi/Kepala BKPM Nomor 2 Tahun 2023 tentang Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus Nonfisik Fasilitasi Penanaman Modal Tahun Anggaran 2024. “Setiap pengajuan izin berusaha melalui OSS secara otomatis wajib mengisi LKPM, sehingga para penanam modal harus memiliki pemahaman tentang bagaimana tata cara mengisi laporan LKPM,” terang Edi Darmasto, Kepala DPMPTSP Kota Kediri.

Sebagai informasi, pelaporan LKPM bersifat wajib bagi pelaku usaha. Adapun waktu penyampaian LKPM, terdapat perbedaan pada setiap tingkat risikonya yakni: bagi pelaku usaha kecil setiap dua kali dalam satu tahun (tiap semester) serta bagi pelaku usaha menengah dan besar dilakukan empat kali dalam satu tahun (tiap triwulan). “Di dalam LKPM memuat perkembangan penanaman modal dan kendala yang dihadapi pelaku usaha yang disampaikan secara berkala kepada BKPM dan dinas. Dikarenakan bersifat wajib maka akan ada sanksi administratif bagi pelaku usaha yang tidak menyampaikan LKPM,” ucapnya.

Edi mengutarakan bahwa investasi memiliki kontribusi dalam bergeraknya perekonomian Kota Kediri. Di samping itu, sambung dia, investasi turut berperan sebagai salah satu komponen dari pendapatan nasional untuk Produk Domestik Bruto (PDB), yang mana apabila realisasi investasi meningkat maka PDB juga meningkat. “Ini berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan akan berdampak ke pendapatan per kapita, jadi apabila pendapatan per kapita tinggi maka kesejahteraan masyarakat meningkat,” jelasnya. Pada tahun 2024, DPMPTSP menargetkan capaian investasi Kota Kediri sebesar Rp2,65 triliun.

Di penghujung sambutannya, Edi berharap kepada seluruh peserta, baik 50 peserta secara tatap muka dan 35 peserta secara daring, agar dapat mengikuti kegiatan Bimtek dengan baik sehingga bisa mahir dalam mengisi LKPM secara benar.

Sementara itu, pada kesempatan yang sama, Amiruddin Salam peserta dari RSUD Daha Husada menilai kegiatan seperti ini sangat membantu pelaku usaha dalam melaporkan LKPM. Menurutnya materi yang disampaikan oleh tenaga pendamping sangat jelas dan mudah dimengerti, bahkan peserta juga dapat melakukan follow up ke DPMPTSP. Ia berharap agar workshop ini dapat dilaksanakan secara rutin. “Seperti kita pengusaha apotek sangat awam dengan pelaporan-pelaporan, dengan adanya workshop kita jadi tahu apa saja yang perlu diisikan,” ujarnya.

Artikel Terkait

Puncak Acara Hari Pers Nasional 2024 Tingkat Provinsi Jawa Timur Digelar di Jember.

Perkenalkan Sirekap Di Tingkat TPS Dalam Simulasi Tahap Ke II : KPU Kabupaten Kediri

Mbak Cicha Ajak Kaum Perempuan Kediri Gelorakan Gerakan Menanam Pohon